RESEP DODOL AGAR-AGAR

Ini adalah makanan kecil berbahan dasar agar-agar rumput laut. Rasanya sangat manis, legit, gurih, kenyal menyerupai dodol. 
Resep ini dipraktekkan waktu tgl. 20 Desember lalu di acara arisan RW di rumahku. Hasilnya jann….uenakkkk tennnann!! 
Bagi teman-teman pembaca yang mau mencoba boleh catat resep di bawah ni…… Jangan lupa ya, bagi-bagi kalo dah jadi!! 

##BAHAN YANG DIBUTUHKAN : 

1. Agar-agar rumput laut 6 bungkus. Untuk resep ini disarankan warna coklat atau putih. 

2. Gula pasir 1 kg. 

3. Susu kental manis 1 kaleng, putih atau coklat. 

4. Santan instan siap pakai kemasan kotak 150 ml. 

5. Coklat bubuk 90 gram.        

6. Air matang kira-kira 1200 ml, suhu ruang. 

##CARA PEMBUATAN : 

* Siapkan perlengkapan memasak yaitu panci, sendok spatula, mangkok, sendok, cetakan agar-agar.

 

 * Larutkan coklat bubuk dengan menambahkan segelas air matang yang telah disiapkan. Aduk hingga larut merata. Sisihkan.  

* Tuang sisa air ke dalam panci, masukkan semua agar-agar lalu aduk hingga merata, kemudian jerang di atas kompor dengan api kecil. 

* Masukkan gula pasir, aduk hingga gula larut. 

 

* Tuang susu kental manis, aduk merata. 

 

* Masukkan santan siap pakai, aduk rata. 

* Terakhir, masukkan larutan coklat bubuk. Aduk sesekali hingga larutan tercampur rata. Setelah mendidih, biarkan kira-kira 5 menit hingga adonan benar-benar matang dan mengental, sambil sesekali aduk. 

* Setelah matang, matikan api, lalu langsung tuang ke dalam cetakan. Lebih bagus lagi bila cetakan agarnya yang kecil-kecil berbentuk aneka buah atau binatang, hasil akhirnya lebih menarik. Adonan ini cepat sekali mendingin. Setelah dingin masukkan ke dalam lemari es. 

Kalu mau mencoba improvisasi mungkin rasa coklatnya bisa diganti dengan rasa yang lain ya, umpama stroberi, mangga, jeruk…. Bubuk coklat diganti aja dengan buah dengan takaran yang kira-kira sama, dihaluskan dulu atau diblender dengan sedikit air. Mungkin lain kali aku mau juga coba variasinya. Bisa juga ini jadi bahan jualan, kalau dicetak dengan bentuk kecil-kecil yang lucu trus dikemas plastik, tentu anak balita tertarik. 

  Catatan : SANGAT TIDAK DISARANKAN UNTUK YANG SEDANG DIET GULA!!!! Gileee…liat aja tuh bahan-bahannya, fullll muanis…. Boleh coba tapi secuil kecil aja ya…hehehe…. 

Ucapan terimakasih kepada : 

– Bu Haryani PL,  yang sudah repot mboyong peralatan memasak ke rumah, bahkan kompor portabelnya sempat macet dikit…hehe. Untung  ada Pak Waluyo. 

– Pak Waluyo, yang berhasil membetulkan kompor Bu Har, padahal cuma diklik dikit langsung bisa ya…. 

– Ibu-ibu anggota arisan PKK RW 08 Kel. Jayamukti Cikarang Baru, yang pada hari itu bener-bener ruame abis! Ada stori yang kayanya gak akan terlupakan…. 

– Ceuceu, yang udah bantu ngerapikan rumahku lagi setelah porak-poranda…. 

  

  

 

KELINCIKU…KELINCIKU…

Hari Minggu tanggal 22 kami sekeluarga jalan pagi ke pasar festival. Setelah Ayah sibuk bin repot cari parkir mobil, kita langsung menuju deretan pedagang makanan. Cuma satu favoritku, lontong kikil! Kuahnya bening, kikilnya empuk, lontongnya pulen. Wuah pokoke mak nyuzzz. Malahan Ayah nggak pernah cukup satu mangkok, hari itu nambah semangkok lagi. Laper pa doyan mas….

Buat orang Cikarang Baru Jababeka pasti familiar sama Pasar Festival yang dekat golf. Seingetku dulu, mungkin sekitar setahunan lalu, awalnya di sisi pagar luar lap.golf, ada cluster yang belum dibangun tapi sudah ada jalan aspalnya. Banyak yang manfaatin area itu tiap Minggu pagi buat senam, refreshing, momong anak, berjemur, ya apa ajalah buat ngisi Minggu pagi. Sehat lagi, sebab disitu pohon besarnya banyak. 

Nah tadinya sih cuma ada satu atau dua pedagang disitu, tukang minuman sama kalo nggak salah somay, apa mi ayam gitu. Lupa nek dah lama sih…. Nah trus karna makin banyak orang datang makin tambah pedagang yang ikutan jualan. Lama-kelamaan nggak nggak cuma pedagang makanan buat yang mau sarapan aja yang cari rejeki, tukang mainan anak, buku, sampai baju anak. Bulan-bulan berikutnya tempat itu jadi tujuan orang buat dagang. Tempatnya potensial pembeli kali ya.

Eh, pas pulang liat orang  jual kelinci..wii lucu! Jadi deh kami beli “sekeluarga” kelinci. Satu pejantan dua betina.

32nd JGTC

Kami berempat jadi juga nonton JGTC tahun ini. Yang pualing semangat nonton beneran sih Ayah, kalo aku, mungkin karna udah ada anak-anak, semangat nontonnya udah bergeser.  Pikiran terbelah 2 antara mau nonton bener-bener dengan mau nyenengin anak-anak biar disana gak bete, pulangnya hepi.

Sampai lokasi acara pas mo makan siang. Tapi, berhubung sarapannya udah kesiangan (baru jam 10-an gitu deh, kan kalo hari Minggu kebiasaan kita emang bangun siang sa’enake dhewe) kita gak ada yang lapar. Aku ma anak-anak cuci mata dulu di bazar. Malah karena pengunjung masih sepi sempet ke kios mehndi, Putri ma Nisa tangannya dilukis mehndi. Belanja, beli suvenir kaos dan pin.

Capek keliling bazar langsung ke stage C, kebagian nonton atraksinya Children Workshop. Seru ya, anak sekarang kecil-kecil dah bisa main jazz. Gimana gedenya ntar? Trus dilanjut ada Indonesian Youth Regeneration. Anak-anak juga. Cuma kok prasaan jam segitu (jam 2-an siang) penonton belum penuh, gak seperti tahun lalu. Padahal cuaca lumayan bagus, sempet panas sebentar lalu mendung, gerimis sedikit, untung nggak deres banget. Kios payung ludes diserbu pembeli.

Jam 4 kami cabut. Kalo nurutin keinginan, maunya tunggu malem sampai muncul Balawan dan Syaharani. Tapi kan besok hari Senin, anak-anak masuk pagi semua. Terpaksa kami pulang, hujan agak bertambah deres, aku terpaksa pake jas hujan menuju parkir mobil. Bye JGTC, see you next year!

MAMAKU KOKI HANDAL !

walaupun masakan mama nggak sekece masakan koki hotel bintang 5, tapi masakan mama tetap paling penuh cinta. aku cinta masakan mamaku!

Mind Release

Relax is the key to the higher conscience

ocehan

Just another WordPress.com site

Mata, Rasa & Kata Muadzin

Wadah. Agar tertampung. Tak terbuang.